Wong Paran, Ngangsu Kaweruh

4 Sep

Wong paran, nama samaran dari temenku saat aku minta ijin menuliskannya disini. Nama aslinya berinisial JW tapi lebih di kenal dan populer dengan sebutan JB. Tapi karena permintaanya untuk tidak menyebutkan nama sebenarnya dalam tulisan ini, JB diganti adja denga WB. B adalah inisial dari singkatan Breng yang juga singkatan dari Brengos … Sedang W mengikuti permintaanya juga singkatan dari Wong. Jadi panggilan samaran lengkapnya adalah Wong Breng alias Wong paran.
Entah boemi mana saja yang sudah di paran (kunjung) -i . untuk ngangsu kaweruh lan ngangsu banyu ugi ngangsu berkat.
Sudah hampir 4 tahun lebih tidak ketemu sama sekali sama temen yang satu ini, yang sangat terkenal dengan sebutan Breng.. alias Brengose itu. Ya itu karena kegemaranny saat kuliah dulu memelihara Brengose sing kandel iku. Dengan tingkah dan kelakuannya yang menurutku and temen temen sangat kocak dan konyol. Kini dia sudah tinggal di Ibu Kota dengan semua yang bersamanya tentuny, ya istrinya, ya anaknya yang masih kecil juga. Tiba tiba siang tadi, dia muncul di mesenger ku yang selalu online… dan terjalin obrolan ringan sederhana sedikit mengernyitkan dahi… bukan semata karena berpikir keras, tapi lebih karena rasa lapar dan ngantuk yang ikut-ikutan menyerang dari depan dan belakang… he he he

Beginilah dialog gila bersama Wong Breng yang sangat terkenal itu..

Wong Paran: poso ji?

Akang: insya allah kang

Wong Paran: yo sokor nek ngono

Akang: lah kowe piye loh?

Wong Paran: wah nek iku menyangkut hati ji…dadine aku gak wani omong…ben tak simpen dewe ae…ojok mbok pikir nemen2 loh…biasa ae ji…

Akang: weleh weleh wes level wali nek ngono

Wong Paran: yo gak isok di level i ji….kok koyok cah sekolah ae…ati kan gak kenek di ukur tooo…sing ketoke apik..gurung tamtu batine apik..semono ugo suwalike…dadine biasa ae ji…ojok ketipu klawan mripat lan angen2 mu…

Akang: weleh weleh tambah sip ae arek iki.. ora rugi ale ngumbara seprana seprene

Wong Paran: lah….awakmu iki lak ketipu too….ambek kata2 ae wes percoyo….

Akang: weleh weleh.. tibake tukang tipu biasa ae Wong ojok dipikir loh… langsung lebokke ati ae

Wong Paran: saiki ngene ji…menurutmu yok opo antara sinkronisasi batin ambek perilaku sing tepak iku?

Akang: sinkronisasi bathin iku salah satu proses yg terjadi dikedalaman diri kita, yakni penyelarasan antara unsur unsur bathin satu dengan lainnya yang sedang melakukan proses dialog antara nilai yang dipahami dengan kemauan dan keingainan yang dimiliki serta prinsip dasar yang sudah ada dan tertanam dalam diri sejak lahir alias fitrah. proses sinkronisasi batin saat menuju prinsip dasar atau fitrah ini ada yang menyebutnya dengan “zero mind proses”, dan lain lain. yang bilamana ini terjadi dengan benar, maka akan melahirkan perilaku sing tepak iku. perilaku sing tepak iku yaitu perilaku yang selaras dan seuai dengan prinsip dasar atau fitrah itu sendiri

Akang: piye Wong .. jlentrehane wes tepak durung?

Wong Paran: sik ji..tak rasakne sik….alon2…rodo ketul iki

Wong Paran: yg berperan dalam proses penyelarasan itu siapa dan apa? kemudian untuk apa itu? trus benefitnya apa ji?….sorri ji..aku mencoba memahami sabda yang telah engkau kemukakan ini….

Akang: he he he.. ora popo Wong iki ngono pinongko kanggo podo sinaune urip,

Akang: sik tak pikire disik yooo

Wong Paran: sumonggo sangaji….

Akang: proses penylarasan itu sebenarnya terjadi pada setiap orang. hanya saja yang membedakan adalah ada yang melakukannya dengan sadar ada yang tidak sadar. bagi mereka yang tidak sadar tentunya juga tidak tahu apa dan bagimana proses itu, yang dia tahu, hidup ini berproses seperti adanya kejadian yang dia alami dan seperti itu seterusnya hingga dia memiliki kesadaran untuk melakukan proses tersebut. Bagi yang yang sedang berproses (artinya secara sadar dia berproses ini) maka dia tentunya memiliki maksud dan tujuan atau setidaknya dalam proses tersebut dia juga menetapkan atau menentukan tujuan dari proses tersebut. Agak sedikit lucu tapi ngga papa lucu juga, manakala dia menyadari sedang dalam proses tetapi lupa menentukan tujuannya.Tujuan masing masing orang tentunya tidak semua sama,…

Akang: bersambung Wong Breng sek yoo..

Akang: ojok diselo disik

Akang: tujuan masing masing orang tentunya tidak semua sama, ada yang untuk kepentingan pengembangan diri dan karir, ada untuk kepentingan peningkatan nilai spiritualitas, ada yang untuk kepentingan ini, itu, ada yang untuk kepentingan orang lain (yang tentunya ada side effect sebenarnya untuk kepentingan dirinya sendiri). ada yang semata mata untuk kepentingan penghambaanya pada Ilahi. Sekiranya hampir kesemuanya adalah untuk dirinya sendiri. bicara benefit dari proses sadar tersebut ya disesuaikan dengan tujuan masing masing orang yang melakukannya, jika prosesnya berjalan sesuai dengan tujuan yang diinginkan.

Akang: kinten kinten meniko kang mas Wong

Akang: kados pundi kang mas?

Wong Paran: sik…ji, iki bener gak…batin = fitrah?

Akang: bathin menurutku ada beberapa komponennya Wong, ada nafsu dan ada fitrah, jadi fitrah iku salah sijine unsure bathin, piye?

Wong Paran: ono 4 janne…Cuma aku gurung paham….sedulur papat limo pancer….

Wong Paran: tapi secara garis besar ada 2 itu yaa….baik n buruk

Akang: iya, kira kira ngono

Akang: lah kowe opo wes tau ketemu sedulur papatmu kuwi Wong

Wong Paran: sik..ojok takon iku…wong paham ae gurung…

Akang: he he he .. nek aku sedulurku ono telu, wes tau ketemu kabeh tapi saiki wes rodho jarang…

Wong Paran: berarti begini ji yaa….kalo dari penjelasan pertamamu td kan penyelelarasan ada yg sadar n tidak….yg sadar klo boleh saya simpulkan kalo berkaitan dengan fitrah….yg sebleumnya disertai dg kontemplasi dan penyadaran diri yg mendalam….

Wong Paran: sedangkan yang kedua

Wong Paran: adalah penyelarasan yang tidak sadar yang cenderung karena menguatnya batin yang buruk…

Wong Paran: yang mana ini akibat dari polusi yang berkepanjangan yg susah untuk dibendung

Wong Paran: tujuannya supaya kita bener2 menjadi manusia

Wong Paran: dan menjaga fitrahnya untuk nanti akan dikembalikan dari asalnya….

Wong Paran: ngunu ji?

Akang: wah iyo, kiro kiro mengkono kuwi, cuman aku rodho nggaris bawahi bab perkoro kontemplasi dan penyadaran sing mendalam mau ojo terus dianggep sing model wong kudu mertapa, utopo uslah nang salah sijine panggonan terus mikir jeru ngono, ojok sampek mengkono loh, sebab manungso urip kuwi yo ono keperluan sing liyane sing yo perlu dikerjakno lan ditunaikan kewajibane… terus aku arep takon, masalah polusi sing mbok maksud nang duwur iku opo to kang mas Wong breng?

Wong Paran: polusi iku penipuan pandangan yg menyebabkan garis lurus tidak terlihat lurus dan sebaliknya…

Wong Paran: yoo..aku sepakat nek kontemplasi iku gak mesti kodo topo….

Wong Paran: tapi perlu ngurangi sing enak2….

Akang: oooo… iyo… tapi isok dijelasno maneh perkoro polusi mau Wong?

Wong Paran: iku maya ji….

Wong Paran: lingkungan sing gak sesuai fitrah…semua ujian2 yang mengancam kelulusan….

Wong Paran: salah menilai sesuatu dan keadaan

Akang: iyo .. mengkono iku… dadi awake dewe kuwi yo kudu saling ngelingno bab perkoro sing koyok polusi mau.

Akang: kang mas Wong.. aku njaluk ijin .. jagongan iki mau tak pasang nang nggone kangoyot.com

Akang: kanggo nambahi tulisan sing menyangkut awakmu… he he he

Akang: besuk besuk maneh jagongan sing kepenak bab perkoro liyane…

Akang: jadi tetep keraketan ing penggalih sareng kalian kangoyot.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: